Monday, August 27, 2012

INTERVIEW: Interview kita langsung dari Bandung kedai kopi Ngopi Doeloe bersama AUTICED (technical death-metal, Riung Bandung, Bandung Timur, Jawa Barat, Indonesia) (Bahasa Indonesian)


AUTICED - Angga (bass), Rio (drums), Miky (guitar2), Rozy (vocals), Gilang (guitar1), Bandung, 3 April 2012
INTERVIEW: Interview kita langsung dari Bandung kedai kopi Ngopi Doeloe bersama AUTICED (technical death-metal, Riung Bandung, Bandung Timur, Jawa Barat, Indonesia)
Oleh Dr Kieran James (BUSUK WEBZINE & University of Southern Queensland) dan John Yoedi (BUSUK WEBZINE)
Personal interview: Bandung, 3 April 2012
Tambahan Comments: Popo (DEMONS DAMN & BUSUK WEBZINE)

AUTICED: Angga (bass), Gilang (guitar1), Miky (guitar2), Rio (drums), Rozy (vocals). Miky is elder brother of Rio.

AUTICED boys Rozy & Miky  teasing Popo!
Kieran James (BUSUK WEBZINE): Terima kasih telah menyempatkan untuk melakukan interview. Senang sekali bisa mengumpulkan semua personil band disini. Biasanya kita hanya meng –interview satu, dua atau tiga orang dari personil band. Terima kasih juga kepada Popo yang telah mengatur interview ini. pertama-tama, bisakah kamu menceritakan tentang sejarah dari band ini?

Angga (bassist, AUTICED): AUTICED dibentuk pada akhir tahun 2005. Line-up sebelumnya tidak seperti sekarang. Kita mengganti dua orang, vocalis dan gitaris kita. Kita dua kali mengganti gitaris. Gilang adalah gitaris baru. Dia menjadi personil kami ketika sedang mengerjakan album pertama kami Cemetery of Necronyrph (2011). Pada dasarnya kami mulai dengan kata-kata death-metal tapi kita menyatukan music kami dengan tehnikal dan sentuhan klasik. Pada dasarnya music kami tetap death-metal.

KJ: Apa tema dari lirik kalian?

Angga: Pada album menjelaskan tentang gadis, pembunuhan, pembunuhan seorang gadis, perempuan, seperti pada umumnya mengenai seorang perempuan yang menginginkan hidup selamanya, dia ingin meningkatkan kecantikannya dengan membunuh manusia. Kami menggunakan satu lagu dengan judul “Elizabeth Bathory”. Gilang sangat menyukai klasik, music klasik seperti…

[KJ catatan: Gilang menuliskan nama composer favorit-nya dibuku catatan saya]    

Bad Boys Running Wild!
Angga: Bach, F. Chopin, Dimitry Shocicovic, A. Devork.

label record album kami adalah Rottrevore Records. Kami berasal dari Bandung, tepatnya daerah Riung Bandung.

Popo (DEMONS DAMN & BUSUK WEBZINE): menurut saya orang-orang tertarik kepada musiknya AUTICED. Ketika mereka perform pada sebuah pertunjukan, orang-orang mengetahui lagu-lagu mereka dan bernyanyi bersama.

Angga: Itu adalah pertunjukan kecil, bukan ruangan terbuka. Setelah album ini kami memiliki beberapa pertunjukkan, tour kecil, masih di Indonesia. Kami bermain di beberapa kota di Indonesia. Kami akan senang pergi ke luar negeri dan memiliki pertunjukkan di beberapa negara tapi sulit untuk sebuah band seperti kita. Kami telah bermain di Surabaya, Jakarta, Bandung, Solo, Malang, Bogor, Bekasi, dan banyak tempat lain. Sebenarnya kami belum memiliki kesempatan untuk bermain di Bandung Death Fest tapi kami telah bermain di Bogor Death Fest. Pada bulan Mei kami akan bermain di Cimahi Death Fest. Kita memiliki pertunjukan hari Minggu ini [8 April 2012] tapi di tempat yang berbeda.

KJ: Apa pengaruh musik utama kalian?

Angga: saya menyukai banyak band seperti DYING FETUS, CANNIBAL CORPSE, dan banyak band-band  Eropa. Saya juga suka band Australia seperti PSYCROPTIC.

John & Kieran (BUSUK) with AUTICED guys
Gilang (guitarist, AUTICED): saya menyukai band-band Eropa, music Swedia seperti SPAWN OF POSSESSION, DISMEMBER, IN FLAMES, dan FLESHGOD APOCALYPSE (Italy).

Rozy (vocalist, AUTICED): GREGHOWE, FLESHGOD APOCALYPSE, BERZERKER, SPAWN OF POSSESSION.

KJ: Bagaimana dengan influence vocalis kamu?

Rozy: Chris Barnes, CANNIBAL CORPSE.

KJ: OK, lanjutkan dengan influence music, bagaimana dengan kamu, Miky [guitarist kedua]?

Miky (guitarist kedua, AUTICED): saya sangat menyukai BRUTAL DEATH.

KJ: bagaimana dengan band Indonesian favourit?

Angga: SIKSA KUBUR dan JASAD.

Gilang: SAFFAR, DEAD SQUAD, SIKSA KUBUR, BURGERKILL.

Rio (drummer, AUTICED): SIKSA KUBUR dan DEAD SQUAD.

Rozy: SIKSA KUBUR dan JASAD.

Miky: DEMONS DAMN!

[semua tertawa.]

Bandung Death Metal City
KJ: Band baru favourit kamu?

Miky: SAFFAR (Bandung), FLESH AUTOPSY (Bandung), CATHARSIS (Jakarta), CARNIVORED (Jakarta).

KJ: Apakah Anda punya rencana untuk kemajuan atau experiment musikal di masa depan?

Angga: Dalam album terbaru kami, kami menggabungkan musik kami dengan biola...

Gilang: Strings.

Miky: Cello.

Angga: Dalam album kami berikutnya kami ingin mengeksplorasi lebih dan menggabungkan dengan instrumen klasik lainnya seperti piano ... sesuatu seperti itu...

Gilang: mencoba lebih simponik...

Angga: kami terinspirasi oleh CRANIAL [CRANIAL INCISORED dari Yogyakarta]. Saya menyukai mereka.

Angga: Sebenarnya tentang perusahaan rekaman kami tidak tahu begitu jauh.

Gilang: Kami berharap...

Angga: Kami belum memutuskan label mana yang akan kami gunakan. pertama Kami hanya ingin merekam lagu-lagunya. Kami belum mulai rekaman, kita masih menuliskan materinya.

KJ: Apa tujuan Anda untuk masa depan?

Angga: Kami telah bergabung dalam album kompilasi dari Barcelona (Spanyol).

[KJ catatan: Angga memberikan informasi sebagai berikut: Label: Wolfhound, Album: Wolfhound Metal Radio, Lagu: “Another Day, Another Victim”, 2011.]

Angga: Saya berharap bahwa kita dapat memiliki sebuah pertunjukan di sana, Barcelona. Lagu ini diambil dari album kami.

John Yoedi (BUSUK WEBZINE): Apa pendapat Anda tentang pembajakan? Seperti kita ketahui, kita lihat di internet banyak sekali " download Gratis album metal dari A sampai Z". Apakah positif atau negatif?

Angga: Pembajakan merupakan hal yang ilegal dan itu terjadi pada kami. Tetapi beberapa orang download album kami secara gratis tetapi mereka juga membeli yang asli. Umumnya kita tidak setuju dengan pembajakan.

John: Dan kau akan mengadu jika Anda melihat album Anda tersedia di sana sebagai "free download"?

Angga: Ya, bahkan sebelum album kami dirilis beberapa orang men-download lagu-lagu kami dari album.

Ayyub Anshari Sukmaraga & John Yoedi
KJ: Mengapa kalian suka bermain death-metal?

Angga: Ketukannya sangat bertenaga!

Rio: Muda...

Angga: Penuh semangat, seperti setiap hari adalah pagi [semua tertawa].

Rio: Kita bisa mengeksplorasi hal-hal unik dari death-metal dan kita bisa meningkatkan diri sendiri.

KJ: Kami mewawancarai GIRLZEROTH malam yang lalu di Common Room Network Foundation di Bandung. Apa pendapatmu tentang perempuan yang memainkan musik metal?

Rio: Sangat langka...

Rozy: Mengagumkan!

Gilang: Sexy, hot [semua tertawa].

Angga: sangat tidak biasa.

KJ: Apakah ada banyak perempuan di pertunjukan kalian?

Angga: Saat ini beberapa perempuan bisa melirik terhadap kami. Berbeda dengan beberapa tahun kebelakang, masih langka. Saya yakin Anda tau tentang tragedi di konser [konser BESIDE]. Setelah itu banyak orang tau tentang death-metal.

EXTEND STUDIO, Glenn (BLOODGUSH) & Yuli (JASAD)
KJ: Dari apa yang saya lihat di Australia, perempuan hanya mengikuti pacar-pacar mereka untuk datang ke pertunjukkan metal...

Angga: Sama seperti kekasihnya [Angga berbicara tentang Gilang] – dia hanya mengikuti Gilang kemanapun!

Angga: Rio menyukai gadis-gadis Australia [Rio terlihat malu-malu].

John: Apa pendapatmu tentang BUSUK WEBZINE?

Angga: BUSUK adalah webzine yang bagus. Bisa menyatukan banyak band.

John: Saya ingin mengetahui band-band favorit kamu di Indonesia dari luar Jawa. Dan tolong berikan alasannya...

Angga: Kami suka DJINN (Medan), ENGORGING (Samarainda), CRANIUM (Medan). Mereka bermain bagus old-school death-metal.

KJ: OK, Popo, kamu terlihat sangat pendiam. Sekarang waktunya kamu untuk memberikan komentar terhadap band ini?

Popo: Band Mengerikan lainnya yang berasal dari Bandung! Ketika saya melihat anggota band ini saya pikir mereka...

Mr & Mrs Bobby Rock, metal to the core!
Angga: Seperti boys band? [semua tertawa.]

Popo: Seperti anak lelaki pemalu yang memainkan death-metal...

Angga: pemalu seperti kucing [tertawa].

Popo: Pemain drum nya adalah salah satu playboy di Bandung. Playboy lainnya.

KJ: Seperti Daniel?

Popo: Ya. Dia selalu menarik gadis-gadis muda ke scene metal.

Rio [drummer]: Tidak!

Angga: Ketika Anda melihat wajahnya kamu berpikir tidak mungkin, kan?

KJ: OK, kita bicarakan tentang gadis-gadis di GIRLZEROTH dan disini tentu saja Popo, vocalist dari DEMONS DAMN. Jika vokalis kalian keluar maukah menggantinya dengan vocalis perempuan?

Angga: Kami akan meminta Popo, kami akan meminta dia...

Rio: Popo seperti ibu untuk kita [semua tertawa], Mamma Popo.

KJ: Bagaimana perasaan kamu bahwa seorang lelaki Indonesia menghubungi saya di Facebook dan menyarankan BUSUK untuk mewawancarai AUTICED dan Saffar?

Daniel (BC & T), John, Luk Luk (BC), Kieran
Angga: Syukurlah. Kami merasa sangat gembira.

[KJ catatan: Untuk metalhead Bandung yang menyarankan agar kami mewawancarai AUTICED dan Saffar, saya lupa nama Anda tetapi jika Anda membaca ini: ya kita mewawancarai kedua band untuk Anda! God Bless You dari BUSUK WEBZINE!]

KJ: Ok, kita hampir selesai. Apa pesan kalian untuk para fans AUTICED?

Angga: “Jangan takut untuk membuat band sendiri apakah metal atau apapun juga. Tidak perlu mengikuti mainstream!”

Gilang: “hentikan pembajakan!”

KJ: Hal baik apa yang ada di metal scenne Bandung?

Rio [terjemahan Angga]: Hari demi hari banyak band baru yang mengeksplorasi banyak hal dan banyak variasi dalam musik.

KJ: Apa sajakah hal-hal buruk atau masalah dalam bermain death-metal di Bandung?

Rio [terjemahan Angga]: Kita bisa melihat bahwa scene kita tidak diterima oleh masyarakat. Ketika penyelenggara ingin membuat gigs, polisi mempersulit.

Kieran, John, Popo, Bobby, fooling around, Bandung
Rio dan Gilang [terjemahan Angga]: Itu sebabnya untuk band-band metal seperti kita sulit bagi kita untuk mencari nafkah. Kita harus membuat uang untuk band. Kita tidak bisa mencari nafkah dari band.

KJ: pekerjaan apa yang kalian miliki diluar metal?

Miky: Art work designer.

Rozy: memproduksi merchandise band.

Angga: mereka memiliki toko bersama.

Gilang: Website design.

Rio: Meroko dan meminum kopi [tertawa].

Angga: Merchandise – saya memproduksi merchandise.

KJ: Komentar terakhir?

Rio [terjemahan Angga]: kopi adalah teman yang tepat untuk membuat musik.

Gilang [terjemahan Angga]: Apakah kamu berencana untuk membuat suatu acara?

KJ: Ya, mungkin kami akan membuat – BUSUK FESTIVAL.

For the Indo metal fans, God bless you!
KJ: Apakah kamu bangga terhadap Bandung death-metal?

Angga: tentu saja, saya sangat bangga pada Bandung death-metal. Kami bangga kami berasal dari Bandung.

[interview berakhir.]

No comments:

Post a Comment